Assunnah.ID

Media beramal jariyah dengan dakwah sunnah

Syubhat-syubhat Ingkar Sunnah: Merasa Agamanya Paling Benar; Mengutamakan Kelompoknya Seniri

Posted on

Beberapa syubhat dibawah sering di lontarkan oleh kaum ingkar sunnah aka Quranis dalam upaya mereka memunculkan keragu-raguan di tengah kaum muslimin terhadap agamanya.

1. Sok merasa Islam-lah Agama yang paling benar, sehingga merendahkan umat agama lain.

Bantahan: Banyak manusia mengaku Islam, mengaku beriman pada Allah dan hari akhir, tapi kok ragu dengan kebenaran agamanya sendiri!?

Orang-orang seperti ini biasanya adalah orang-orang munafik. Menggaku Islam tapi di hati niatnya ingin merusak dan menghancurkan Islam. Buktinya, mereka menyebar syubhat seperti ini untuk memunculkan keragu-raguan di hati umat akan kebenaran Islam.

Untuk di camkan, Tidak ada muslim yang pantas disebut muslim jika ia masih meragukan kebenaran agamanya sendiri, masih meragukan kebenaran Alquran. Merasa agamanya yang paling benar? Ya iyalah, agama Islam yang paling benar.

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ وَإِذَا قَامُوا إِلَى الصَّلَاةِ قَامُوا كُسَالَىٰ يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّهَ إِلَّا قَلِيلًا

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.

مُذَبْذَبِينَ بَيْنَ ذَٰلِكَ لَا إِلَىٰ هَٰؤُلَاءِ وَلَا إِلَىٰ هَٰؤُلَاءِ ۚ وَمَنْ يُضْلِلِ اللَّهُ فَلَنْ تَجِدَ لَهُ سَبِيلًا

Mereka dalam keadaan ragu-ragu antara yang demikian (iman atau kafir): tidak masuk kepada golongan ini (orang-orang beriman) dan tidak (pula) kepada golongan itu (orang-orang kafir), maka kamu sekali-kali tidak akan mendapat jalan (untuk memberi petunjuk) baginya.

QS An-Nisa: 142–143

Lagipula, menganggap agama saya paling benar bukan berarti merendahkan agama lain (QS Al-An’am: 108). Karena umat lain pun merasa Agamanya-lah paling benar. Bahkan ada juga umat agama lain yang merendahkan agama islam.

2. Fokus hanya pada ritual menyembah Tuhannya, dan tidak perduli mengganggu orang lain.

Agama-agama lain juga punya ritual menyembah Tuhannya sendiri. Hindu, Kristen, Yahudi, dan banyak agama memiliki syariat yang pasti mau gak mau mengganggu umat “server sebelah”. Kristen dengan loncengnya, drum band, nyanyi-nyanyian kebaktian, dsb. Yahudi dengan Shema Yisrael nya, Hindu dengan Nyepi yang kalau saya ngekost di Bali, kondisinya bisa lebih ekstrim ketimbang bulan Ramadhan.

Tapi dalam ranah ibadah, yang paling penting dalam menjaga kerukunan antar umat beragama bukanlah dengan tidak mengganggu umat lain, melainkan membiarkan umat lain untuk beribadah sesuai dengan syariat agama mereka. Membiarkan = tidak mengganggu mereka = tidak berbaur dengan mereka.

Yang membuat bingung, kok ada ya suatu kaum, mengaku beragama, tapi gak punya ritual peribadahan menyembah tuhan (ingkar sunnah). Sejauh yang saya tau hanya Atheis saja yang tidak mempunyai ritual penyembahan. Itu pun wajar karena mereka tidak beragama. Pada akhirnya, mereka kaum ingkar sunnah ini hanya mengakali dan menipu Allah untuk “membenarkan” kemalasannya saja.

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ وَإِذَا قَامُوا إِلَى الصَّلَاةِ قَامُوا كُسَالَىٰ يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّهَ إِلَّا قَلِيلًا

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali. (QS An-Nisa: 142)

.

3. Hanya mementingkan kelompok sendiri, sehingga menghambat keharmonisan dalam masyarakat.

Jelas. Seorang muslim harus mementingkan maslahat kelompok agamanya sendiri. Dan bukankah di agama lain juga begitu ya!?

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ

“Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu)” (QS. Al Imran: 28)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin bagimu; sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang lalim” (QS. Al Maidah: 51)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَكُمْ هُزُوًا وَلَعِبًا مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَالْكُفَّارَ أَوْلِيَاءَ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi auliya bagimu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, (yaitu) di antara orang-orang yang telah diberi Kitab sebelummu, dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman” (QS. Al Maidah: 57)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا آبَاءَكُمْ وَإِخْوَانَكُمْ أَوْلِيَاءَ إِنِ اسْتَحَبُّوا الْكُفْرَ عَلَى الْإِيمَانِ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu menjadi auliya bagimu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka auliya bagimu, maka mereka itulah orang-orang yang lalim” (QS. At Taubah: 23)

Dan ada banyak lagi disurat lain yaitu QS. An Nisa: 89, 139, 144, dan QS Al-Maidah:81

4. Berani membunuh atas nama agama, sekalipun pada sesama umat Islam sendiri.

Kalau umat Islamnya melakukan pelanggaran tertentu di tengah-tengah pemerintahan Islam, seperti berzina, membunuh, dan penguasanya menerapkan hukum syariat dengan ketat, ya memang harus di bunuh (oleh pemerintah) atas nama agama (sesuai syarat-syarat dan syariat dalam koridor Islam) . Lain hal kalau yg dibunuh tidak melakukan dosa apa-apa.

Qishâsh (seperti dalam istilah “hutang nyawa dibayar nyawa”) disyariatkan dalam al-Qur‘ân dan Sunnah serta ijmâ’. Di antara dalil dari al-Qur‘ân adalah firman Allah Azza wa Jalla :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِصَاصُ فِي الْقَتْلَى ۖ الْحُرُّ بِالْحُرِّ وَالْعَبْدُ بِالْعَبْدِ وَالْأُنثَىٰ بِالْأُنثَىٰ ۚ فَمَنْ عُفِيَ لَهُ مِنْ أَخِيهِ شَيْءٌ فَاتِّبَاعٌ بِالْمَعْرُوفِ وَأَدَاءٌ إِلَيْهِ بِإِحْسَانٍ ۗ ذَٰلِكَ تَخْفِيفٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَرَحْمَةٌ ۗ فَمَنِ اعْتَدَىٰ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَلَهُ عَذَابٌ أَلِيمٌ وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishâsh berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita. Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya, hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang diberi maaf) membayar (diat) kepada yang memberi maaf dengan cara yang baik (pula). Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Rabbmu dan suatu rahmat. Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, maka baginya siksa yang sangat pedih dan dalam qishâsh itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa.

– al-Baqarah/2:178-179

Dia lupa kalau nilai-nilai kemanusiaan itu datangnya ya dari ketuhanan (agama) 😏

Demikian.

Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam bersabda: “Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari)

Leave a Reply

Your email address will not be published.*
*
*